Review Film Toilet: Ek Prem Katha


[Artikel 17#, kategori Bollywood] Akshay Kumar datang membawa judul yang menarik dan sangat familiar di telinga, cerita yang dibangun bukan sekedar sebuah tontonan bernuansa komedi. Sebuah realita dibawa dengan suguhan tradisi kuat. Apakah tradisi bisa diubah mengikuti perkembangan jaman? 

Film buatan tahun 2017 ini menarik saya saat tiba-tiba bagian ceritanya terpampang di YouTube. Kalau nggak salah saat itu si Keshav (Akshay Kumar) sedang menggoda Jaya (Bhumi Pednekar) dengan berbagai cara. Lama nggak ngulas film, baru tahu aktris lawan Akshay.

Karena tertarik, coba nonton dan mendapatkan kepuasan setelah menyelesaikan 2 jam lebih film ini berjalan. Ya, seperti biasa. Film Bollywood identik dengan durasinya yang lama. Jadi sebaiknya cari waktu untuk menonton film ini agar nggak ngeganggu aktivitas lain.

Menghormati tradisi atau mengubah menjadi lebih baik

Diceritakan setelah dua pemeran utama akhirnya menikah setelah berbagai cara dilakukan untuk menyatukan mereka, kendala langsung datang pada pernikahan seumur jagung mereka. Si istri butuh toilet, yang tak perlu saya beritahukan apa fungsinya kepada kalian.

Lingkungan si suami yang memegang teguh tradisi yang tidak memerlukan toilet di dalam rumah menjadi persoalan bagi si istri. Apalagi tradisi untuk mengatasi masalah toilet tersebut dilakukan oleh kaum wanita dengan pergi ke tempat yang jauh setiap subuh. Semacam semak - semak dan mereka kemudian bergosip di sana sambil diterangi cahaya apa adanya yang dibawa.

Membuat toilet sebenarnya sangat mudah. Apalagi si wanita juga datang dari keluarga yang membuat toilet di dalam rumah. Istilahnya lebih modern.

Sayangnya tidak dengan keluarga si pria yang menghormati tradisi dengan tidak membuat toilet. Pertentangan bukan saja datang dari si Ayah pria yang disebut semacam pendeta, tapi juga seluruh tetua adat dan masyarakat.

Tentu ini sangat menarik mengikuti ceritanya bahwa beberapa tempat ada yang punya tradisi seperti ini.

Bukan namanya si Akshay Kumar yang tiap bermain tak membawa pesan moral dalam ceritanya. Banyak hal rupanya, dan paling menonjol adalah tentang kesehatan dan upaya pemerintah mereka.

Bercerai karena toilet? 

Kita akan tertawa mendengar sebuah pernikahan berakhir karena sebuah toilet. Hujatan datang dari penjuru arah, namun kedua tokoh tetap kekeh memutuskan bercerai. 

Sebuah alasan agar stigma tentang larangan toilet bisa dibangun di desa mereka dan semua wilayah. 

Namanya juga film, awalnya sulit dan akhirnya bisa ditebak. Ya, mereka berhasil semua masalah. Orang -orang yang awalnya tidak tahu tentang desa ini dengan tradisinya, berubah menjadi sebuah ajakan untuk menjadi lebih baik.


Ini video bagian yang awalnya membuat saya tertarik menonton film Toilet Ek Prem Katha

...

Bila ini dijadikan kampanye promosi pentingnya setiap rumah harus tersedia toilet, maka film ini sangat pantas diambil. 

Penting sekali memang untuk menjaga kesehatan yang dimulai dari lingkungan rumah. 

Selain kesehatan, ancaman bisa diminimalisir semisal ada orang iseng yang berujung ancaman nyaman seperti yang disebutkan di dalam film tersebut.

Coba deh nonton.

Artikel terkait :

Komentar

  1. terima kasih reviewnya bang... jadi pengen nonton. ulas film lainnya juga. ditunggu.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini