[Aktivitas] Berkunjung ke Kampung Pelangi Semarang


[Artikel 50#, kategori aktivitas] Di Semarang, beberapa bulan terakhir, ada Kampung yang sedang ramai dibicarakan. Bukan hanya ngehits di Instagram dan media sosial lainnya, tapi juga banyak dibicarakan di media-media Internasional. Sebagai bloger dan orang yang tinggal di Semarang, tentu ini santapan lezat buat konten blog. Tapi mengapa baru sekarang saya berkunjung?

Minggu pagi (9/7), saya akhirnya berkunjung ke Kampung Pelangi yang berada tak jauh dari kawasan Tugu Muda. Karna lokasinya yang berdekatan, Kampung yang sebelum terkenal saat ini lebih dikenal Wonosari atau Brintik, Kampung Pelangi sangat laris dikunjungi pagi ini.

Alasan saya baru berkunjung setelah benar-benar ramai dibicarakan saat ini lebih karna Instagram benar-benar mengalahkan blog dari segi konten. Begitu cepat, sampai-sampai Twitter yang dulunya populer dengan kecepatannya mampu disalip Instagram. 

Selain itu, Kampung Pelangi merupakan sebuah proyek pemerintah yang menggunakan alokasi dana miliaran rupiah. Dan saya pikir itu wajar untuk membuat tempat ini begitu populer. Namun saya tidak ingin banyak bicara soal itu.


Benar-benar melelahkan

Meski bukan yang pertama dilakukan, Kampung Pelangi di Semarang yang juga ada di Malang, Balikpapan dan lainnya tetap saja sangat menarik untuk saya kunjungi. Beberapa pengunjung yang saya temui di lokasi pun kebanyakan remaja yang asyik berfoto ria.

Setelah parkir sepeda di lokasi yang disediakan, sepertinya dadakan, saya mulai melangkah masuk layaknya sebuah perkampungan. Antusias melihat warna-warni mulai dari jalanan, bangunan rumah, toilet hingga pernak-pernik lainnya tanpa sadar membuat saya kewalahan.

Namanya juga kampung, lokasinya benar-benar sangat luas. Belum lagi jalanannya yang naik ke atas dengan lebar yang hanya bisa dilewati manusia, tapi sejujurnya tetap menyenangkan juga.

Lokasi terakhir Kampung Pelangi yang ke atas dibatasi dengan kawasan kuburan. Kalau siang, suasananya tak begitu seram. Namun entah kalau malam. Dari atas Kampung Pelangi, kita bisa melihat Semarang lebih luas, sangat bagus mengabadikan foto dari sini.

A post shared by Dot Semarang (@dotsemarang) on

Belum selesai

Meski masih banyak rumah yang belum dicat warna-warni, dan kawasan parkir juga yang masih apa adanya, Kampung Pelangi tetap saja menjadi destinasi wisata yang mencuri perhatian selain Masjid Kapal yang juga populer sebelumnya.

Proyek Kampung Pelangi memang belum selesai, jadi jangan kecewa bila menemukan sesuatu yang kurang diharapkan. Ini memang menjadi PR Pemerintah, tapi tak perlu mengatakan kekurangannya saja. Karena yang datang ke sini, wisatawan lokal, berharap mendapatkan pengalaman yang berbeda saat berkunjung di akhir pekan.


...

Review lengkap Kampung Pelangi nanti saya taruh di blog dotsemarang. Syukur deh, saya bisa sempat berkunjung ke sini meski saya tahu lokasinya masih satu kota. Bila Masjid Kapal Semarang lumayan jauh untuk ukuran saya bersepeda, namun tidak dengan Kampung Pelangi.

Kamu yang ingin berakhir pekan di Semarang, tinggal cari di google map atau ancer-ancernya dari kawasan Tugu Muda menuju Lapangan Kalisari. Atau alamat Kampung Pelangi adalah jalan Dr. Sutomo yang ada Pasar Kembangnya.

Artikel terkait :

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jadwal Manchester United Tour 2017