Semarang Semakin Macet?


[Artikel 16#, kategori Semarang] Rasanya tidak benar mengatakan ini bila mundur beberapa tahun kebelakang. Namun kenyataannya, saya sendiri merasakannya. Terjebak arus lambat saat pulang ke rumah dengan membawa kendaraan roda 4. Padahal kalau bisa memilih, saya akan dengan senang hati bersepeda yang sudah saya lakuin 2-3 tahun belakangan di Semarang.

Awal tahun 2017, jalan-jalan di kota Semarang mulai diberlakukan jalan satu arah. Alasannya tentu untuk meminimalisir kepadatan kendaraan yang tiap tahun selalu bertambah. Sempat saya berpikir bahwa kampanye 'Ayo Wisata ke Semarang' yang sering saya tulis di blog adalah cikal bakal kota yang terkenal dengan Lunpia ini semakin ramai. Mungkin salah saya kalau begitu, orang-orang pada terus datang ke Semarang.

Jumat sore, 3 Maret 2017, saya baru selesai mengantar keluarga dari Bandara Ahmad Yani. Karena beberapa jalan dibuat 1 arah, saya cari alternatif jalanan yang lebih cepat sampai ke rumah. Jalanan meski padat, namun tetap lancar dan nyaman.

Lalu akhirnya saya tiba di jalan RA.Kartini. Saya putuskan untuk mengambil jalan tembusan lewat jalan Halmahera. Dan sampai sana, perjalanan saya akhirnya terhambat. Saya yang sudah malas membawa kendaraan roda 4 dengan kopling, rasanya sangat kesal dengan alur yang lambat ini. Padahal sangat dekat.

Saya membayangkan bila naik sepeda, maka saya tak akan lama seperti ini. Beberapa minggu lalu, saya mengatakan dalam diri saya sendiri tentang kemacetan yang terjadi di Semarang waktu itu, mungkin masih dalam tahap penyesuaian karena jalannya diubah 1 arah.

Pada waktu mengatakan itu, saya memang tak pernah menyentuh kendaraan. Baru kali ini saja saya harus membawa kendaraan untuk mengantar, dan saya pun merasakan juga akhirnya.


Beberapa hari kemudian, saat saya bersama keluarga saya namun hanya sebagai penumpang, jalanan macet cuma dari arah Simpang Lima ke rumah kita. Kalau sebaliknya nggak, katanya. Saya yang jarang membawa kendaraan tentu saja hanya mengamini, mengingat kemana-mana saya hanya bersepeda.

...

Meski hanya sekali merasakan macet parah karena membawa kendaraan roda empat, setidaknya saya sedikit memahami orang-orang yang membawa kendaraan hari ini. Ya, itu sangat melelahkan. Apalagi dengan kopling, kalau kasusnya seperti saya yang lutunya sudah lelah, wah itu gak enak sama sekali.

Namun sangat berbeda ketika saya hanya menggunakan sepeda. Ya, macet itu tidak berpengaruh sangat. Malah saat melewati jalur 1 arah, jalanan seperti milik sendiri saking luasnya.

Tulisan ini bukan untuk mengeluh parah soal kemacetan yang terjadi. Ini hanya cerita saja untuk diketahui beberapa tahun kemudian ketika saya membaca tulisan ini kembali. Kira-kira 2-3 tahun lagi, apakah Semarang semakin macet?

Apakah karena semakin banyaknya blog yang menulis tentang kota ini, makanya semakin banyak orang datang ke Semarang? Saya melihat sisi negatif saya sebagai bloger bila ini terjadi. Ah, bercanda. Bloger tidak akan bisa mempengaruhi seperti itu. Kadang kita hanya berguman pada diri sendiri saja.

Artikel terkait :

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jadwal Manchester United Tour 2017