Pertama Kali Menempuh Waktu Lebih Dari 6 Jam Buat Acara Pernikahan


[Ini adalah artikel ke-14 kategori Causeway] Satu lagi seorang kakak yang harus dilangkahi adiknya yang duluan nikah. Saya nggak tahu bagaimana perasaannya, yang pasti wajah mereka ikhlas. Mungkin ini yang disebut rela berkorban buat keluarga.

Selain Amar, Difa sudah lebih dulu dilangkahi oleh adik perempuannya. Kini adik keduanya tersebut sudah memiliki anak yang cantik dan lucu. Sekarang kejadian kembali terulang. Kapan Amar dan Difa menyusul kedua adiknya yang duluan nikah?

Sebelum bertanya hal tersebut kepada mereka, mereka pasti akan menodong duluan kepada saya. Kapan kamu nyusul juga. Umurmu lebih tua dari kami berdua. *nyesek langsung.

Banyak kisah

Saya melanjutkan cerita yang sebelumnya saya publish di Fans page Facebook saya. Tanggal 14 Agustus 2016, minggu pagi, kami sekeluarga berangkat menuju rumah Amar yang ada di Bumiayu. Amar sendiri sudah balik sebelumnya.

Keberangkatan kami dari rumah sudah lumayan buat nggak enak disekitar. Maklum warga komplek sedang ada acara di depan rumah. Entahlah, mengapa baru tahun ini banyak kegiatan ketimbang tahun-tahun sebelumnya. Maksud saya kegiatan yang ditaruh di dekat rumah.

Rasa nggak enak hati tadi kami biarkan pergi seiring kendaraan yang melaju pergi. Prediksi saya, kita akan sampai siang hari. Minimal 4-5 jam jarak dari Semarang ke Bumiayu.

Diluar dugaan ternyata meleset. Awalnya saya yang nyetir kemudian memberikan kepada Difa, tidak menyangka jarak tempuh kami melewati 6 jam lebih. Pukul 5 sore kami tiba di rumah Amar. Untuk diketahui, start awal kami dari jam 10 pagi.


Penyebab perjalanan lambat kami ini karna rute yang kami ambil tidak biasa. Meski sudah menggunakan GPS, beberapa jalan yang terselip membuat kami mendapatkan rute yang berbeda. Kemacetan sebelum masuk Pekalongan juga menjadi penyebab. Namun paling fatal tetap rute yang salah ambil.

Buat saya sendiri, ini merupakan pertama kali mendatangi acara pernikahan lebih dari jam 6 dan melewati beberapa kota seperti Kendal, Pekalongan, Tegal, Brebes dan lainnya.

Mau nggak mau deh, kami bergantian menyetir mobil. Saya sendiri cuma sekali pas awal-awal pergi. Karena tidak memiliki SIM alias tidak diperpanjang, saya sekarang sudah tidak berani membawa kendaraan keluar kota.

Acara sudah selesai

Kisah belum selesai meski sudah sampai tujuan dengan selamat. Karena kelamaan di jalan, acara tentu sudah selesai. Kami merasa tidak enak sendiri karena keterlambatan kedatangan kami. Untunglah, keluarga Amar dan mempelai menerima kami dengan sangat baik.

Kurang dari 2 jam kami berada di sana. Biar tidak semakin larut malam berada dalam perjalanan, kami memutuskan pulang setelah magrib. Dalam perjalanan pulang, Difa dan suami Karin terpaksa saling bagi menyetir.

Malam yang semakin gelap dan hanya ditemani cahaya lampu jalanan baik lampu penerang maupun kendaraan menjadi teman dikala sepi. Beberapa kali gundukan dan lubang di jalanan yang kita lewati hanya bisa membuat kami tetap terjaga. Sangat letih untuk pulang. Untunglah lebih cepat dari perjalanan berangkat.

...

Selamat buat kedua mempelai. Semoga menjadi keluarga bahagia dan berhasil membangun bangsa kecil dari calon penerus kelak. Pertama kalinya juga setelah sekian lama, keluarga ini tidak pergi keluar bersama-sama.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Wah, Tri Luncurkan Paket Sahur Alias Paket Malam yang Aduhai