[Review] Kopdar Blogger Semarang Bulan Maret


Rasa khawatir dan lelah terbayar dengan foto diatas ini. Kopi darat atau kopdar yang dilaksanakan ketiga kalinya selama tahun 2016 ini lebih dari cukup. Terima kasih buat yang telah hadir.

Awal bulan Maret, saya sudah pesan tempat di rumah Albi yang ada di sebelah rumah sakit Telegorejo. Alasan mengambil tempat ini karena selain dekat Simpang Lima sehingga transportasi mudah, itu juga karena tempat ini ruangannya gratis dan digunakan bebas yang dilengkapi AC dan proyektor.

Mengapa tidak di Tongji lagi? Saya merasa tidak nyaman dan tidak bebas saat di sana. Apalagi suara orang yang hadir juga di sana. Tidak ada tawa, sekedar menahan tawa dan berakhir tanpa sendawa.

Kacang dan kopi

Satu jam sebelum ke rumah Albi, saya mendapat pesan kalau rekan saya, Iyot, sudah tiba di lokasi. Aih.. tumben nih anak tepat waktu. Saya bilang memang jam 14.30 acaranya dimulai, sebenarnya jam 3 sore. Beberapa orang yang hadir benar-benar tepat waktu, salut buat mereka.

Saya sudah berencana kopdar kali ini lebih santai dan nyaman dengan menikmati kacang rebus dan kopi hangat (beli di Alfamart, gelas kecil harga 5 ribuan). Sayangnya, kacang rebusnya tidak ada. Padahal biasanya ada disekitar bawah gedung ekstensi mal Ciputra dan Matahari. Aih..gagal deh.

Mereka yang tidak hadir

Saya harus kembali mengeluh meski usia saya tidak muda lagi. Padahal kopdar ini bukan komunitas, hanya sekedar silaturahmi sebulan sekali. Apa susahnya, sih.

Beberapa orang tidak hadir pas hari H. Ini mengejutkan sekali mengingat saya sudah mempersiapkan semuanya dengan baik. Padahal saya sudah terhubung dengan mereka via online. Manusia, seperti itulah mereka.

Parahnya, saya mengundang komunitas tumblr Semarang juga tidak hadir. Padahal saya sudah mendatangi mereka saat kopdar mereka beberapa minggu sebelum kopdar Maret ini. Mungkin saja, omongan saya dengan mengundang secara langsung dianggap angin lalu. Padahal saya saking menghormatinya mendatangi mereka dan berharap mereka datang. Lain kali, saya tidak melakukannya lagi.

Ngapain kopdar kali ini

Saya sudah berkoordinasi dengan beberapa teman bahwa acara kopdar kali ini saya ingin berbeda. Ini bukan kelas berbagi, motivasi, seminar, workshop atau apalah yang saat ini sedang ngetrend.

Kita datang dan bercengkrama saja, bercerita tentang apa yang terjadi sekarang. Buat orang seperti saya, interaksi dan silaturahmi sangat penting. Mengapa?

Karena interaksi selama ini biasanya lewat media sosial dan meskipun bertemu di acara offline, itupun acara undangan dari brand atau perusahaan. Maknanya berbeda, kadang terlalu serius di sana hanya say hello.

Buat mereka yang baru pertama kali ikutan atau ingin mendapatkan pengalaman baru, tentu obrolan selama kopdar dapat langsung memotivasi karena langsung dari pengalaman orangnya. Dengan suasana yang santai, tempat duduk yang nyaman dan sejajar, kita bisa berbagi apapun. Yang baik diambil dan yang buruk dijadikan pelajaran. Yang penting dari semua itu, kita tertawa bersama-sama.

Temanya ya gak jauh-jauh dari perkembangan media sosial. Karena saya punya pengalaman sebagai blogger, ya saya cuma cerita tentang ngeblog dan sebagainya. Yang lain, seperti mas Agus, ia bercerita tentang komunitasnya yang konsen ke mahasiswa dan beasiswa. Yang bisnis cerita soal bisnis.

Intinya, kita mengobrol dan bercerita tentang diri kita sendiri. Oh begitu, oh begini. Sambil makan kacang dan ngopi. Yang dapat mengakhiri obrolan ini cuma waktu kok. Mengingat saya cuma menyewa tempat hanya 2 jam saja.

...

Saya kecewa dengan mereka yang tidak hadir. Bukan kecewa karena kepercayaan saya dihancurkan atau minta dihormati. Saya kecewa karena kita hanya bisa bertemu atau silaturahmi sebulan sekali, dan mereka malah tidak hadir. Butuh 2 bulan lagi atau tetap mengandalkan silaturahmi online yang wadahnya dibuat pun masih belum juga terbangun.

Apalagi pemberitahuannya awal bulan atau rutin tiap bulan. Mereka yang tahu, malah tidak datang. Mereka yang diundang dengan rasa hormat pun tidak datang. Hmm.. mengeluh lagi.

Kabar baiknya, acara ini kehadiran teman-teman dari Internet Club Unisbank yang salah satu pentolannya membawa mereka hadir. Saya sempat bingung karena yang hadir banyak dan mereka juga baru selesai acara. Pasti otak mereka masih tegang karena acara, saya ingin mereka duduk dan bersantai di sini. Semoga begitu sih harapannya.


Beberapa yang hadir ada yang baru pertama kali, terima kasih juga. Maaf kalau harapannya tidak sesuai semisal berharap ada kelas berbagi dan pembicara. Kopdar saya selalu berbeda. Dan saya tidak ingin kita bertemu dalam ketegangan disebuah acara.

Next Kopdar, saya tidak berjanji untuk melakukannya kembali. Tapi saya tetap berharap, saya bisa bersilaturahmi mengingat kita tinggal dalam satu kota yang sama. Saya tidak minta dihormati atau dihargai, saya hanya ingin tetap jadi manusia yang normal yang biasa disebut makhluk sosial. Mari tetap membangun ekosistem di kota ini agar terus ada.

*Saya ini aneh, manusia itu sudah tahu seperti itu, masih saja percaya. Apa saya harus percaya sama sepeda lipat saya saja ini :) ".

Salam

Terima kasih buat yang hadir :
  • Mas Agus (orang yang sering membuat kita tertawa meski kadang terlalu lama bicara)
  • Iyot (masbro yang datang lebih awal dari saya, maaf telat)
  • Gita (ini acaramu lho, ya *waktu)
  • Dhyanara (jurnalis yang seharusnya akhir pekan libur)
  • Adindanenii (yang selalu hadir)
  • Kinanti (wajah baru yang hadir dan penyiar radio yang suka Kpop)
  • Irasulistiana (teman instagram yang baru juga)
  • Anak-anak IC (Mayang, Fandi, Rizka, Devi, Saraswati, dan lainnya)
  • Rizkia Putri (pentolannya yang bawa anak IC)  

Artikel terkait :

Komentar

Postingan populer dari blog ini

September yang Hebat